Penyebab Mimisan, Bagaimana Cara Mengatasi, dan Obatnya

Penyebab mimisan

Mimisan atau yang biasa disebut dengan istilah medis bernama epistaksin merupakan suatu gejala keluarnya darah melalui bagian hidung kita. Mimisan sendiri merupakan salah satu gejala – gejala yang tidak pandang bulu, usia dan jenis kelamin. Mulai dari anak – anak hingga lanjut usia, memiliki kemungkinan mengalami gejala mimisan yang sama.

Biasanya mimisan akan terjadi selama beberapa menit saja atau malahan hanya beberapa detik. Ketika hidung mengalami mimisan, akan sangat terasa tidak nyaman dan aneh pada bagian hidung, karena darah segar akan keluar, namun anda tidak merasakan sakit ataupun perih pada bagian hidung anda.

Pada dasarnya, mimisan bukanlah merupakan suatu gejala penyakit kronis ataupun gejala penyakit yang serius, terutama ketika terjadi dalam jangka waktu yang normal. Anda tidak perlu panic ketika mengalami mimisan, dan hal yang paling penting adalah tetap merasa tenang.

Bagaimana mimisan dapat terjadi ?

Penyebab mimisanMungkin timbul di dalam benak dan pikiran anda, bagaimana mimisan dapat terjadi. Sebenarnya sederhana saja, mimisan, baik pada anak – anak maupun orang dewasa, hingga lanjut usia dapat terjadi karena satu hal, yaitu terjadinya pecah pembuluh darah pada bagian dalam hidung.

Apa saja jenis dari mimisan?

Secara garis besar, mimisan sendiri memiliki 2 jenis utama. Kedua jenis utama dari gejala mimisan ini sendiri terbagi atas dasar lokasi dari pendarahan pada hidung. Berikut ini adalah kedua jenis mimisan :

  1. Mimisan Anterior

Mimisan anterior merupakan salah satu jenis mimisan yang paling sering terjadi pada tubuh secara umum. Kira – kira 90% kasus mimisan merupakan mimisan yang berjenis anterior. Mimisan anteriot merupakan mimisan yang terjadi karena pendarahan pada bagian depan hidung.

  1. Mimisan Posterior

Mimisan posterior merupakan jenis mimisan yang jarang terjadi dan memiliki kondisi yang lebih serius dibandingkan dengan mimisan posterior. Biasanya pendarahan yang muncul lebih banyak daripada mimisan anterior. Mimisan anterior terjadi karena pendarahan yang berasal dari pembuluh darah yang berada pada bagian belakang hidung, di antara langit – langit mulut dan rongga hidung.

Siapa saja yang dapat mengalami gejala mimisan?

Pada dasarnya, siapapun ketika dihadapkan atau mengalami kejadian yang memicu atau penyebab dari mimisan, maka dia akan mengalami gejala mimisan tersebut. Namun demikian, beberapa kelompok individu merupakan kelompok yang memiliki faktor resiko cukup tinggi dalam mengalami gejala mimisan, yaitu :

  1. Anak – anak
  2. Lansia
  3. Ibu hamil
  4. Pengguna obat – obatan yang bersifat antikogaulan
  5. Penderita hemofilia

Apa saja yang dapat menyebabkan terjadinya mimisan?

Ketika anda mengalami gejala mimisan, mungkin anda bertanya – Tanya, mengapa saya bisa mengalami gejala mimisan seperti ini? Apa sih penyebabknya? Sebenarnya penyebab terjadinya gejala mimisan sangatlah banyak dan beragam. Berikut ini adalah beberapa hal yang dapat menyebabkan terjadinya mimisan :

  1. Membuang ingus terlalu keras.

Ketika anda sedang flu dan tidak enak badan, biasanya tubuh akan merespon dengan bersin dan mengeluarkan ingus. Ingus yang muncul di hidung wajib dikeluarkan, namun terkadang beberapa orang membuang ingus terlalu keras, sehingga dapat menimbulkan mimisan.

  1. Terlalu dalam mengorek hidung

Kebiasaan mengorek hidung atau yang biasa dikenal dengan istilah mengupil sepertinya memang sudah menjadi kebiasaan bagi sebagian orang. Namun demikian perlu diperhatikan, karena kegiatan ini dapat berbahaya bagi hidung anda, dan berpotensi menimbulkan gejala mimisan apabila terlalu dalam mengorek hidung anda terutama ketka anda tidak sengaja melukai bagian dalam hidung.

  1. Perubahan tekanan udara.

Merupakan salah satu faktor alam yang berperan dalam menimbulkan gejala – gejala mimisan. Perubahan tekanan udara dapat menimbulkan terjadinya mimisan. Biasanya perubahan tekanan udara ini muncul pada 2 kondisi, yaitu :

  • Udara yang terlalu panas
  • Udara yang terlalu dingin

Kedua kondisi tekanan udara diatas dapat menyebabkan terjadinya pecah pembuluh darah terutama pada bagian hidung, dan menyebabkan mimisan.

  1. Penggunaan jenis obat – obatan

Mimisan juga dapat terjadi karena efek atau pengaruh dari penggunaan obat – obatan tertentu. jenis obat – obatan ini dapat membuat pendarahan pada bagian hidung karena kandungan kimianya. Berikut ini adalah beberapa jenis obat – obatan yang berpotensi menimbulkan gejala mimisan:

  1. Alergi

Pada beberapa kasus, mimisan dapat terjadi karena seseorang mengalami alergi terhadap polutan dan allergen yang ada di udara. Polutan dan allergen yang ada di udara ini terhirup masuk ke dalam tubuh melalui hidung secara tidak sengaja, dan beberapa polutan atau allergen dapat menimbulkan alergi, terutama bagi orang yang sensitive hidungnya. Berikut ini beberapa jenis allergen dan polutan yang dapat menyebabkan mimisan :

  • Debu dan pasir
  • Asap kendaraan bermotor
  • Asap rokok ( Baca : Bahaya merokok)
  • Bau yang menyengat, seperti bau durian dan bau sampah
  • Kapuk atau bulu, terutama pada bantal dan guling ( Baca : bahaya bulu kucing)
  1. Iritasi akibat senyawa kimia

Selain akibat allergen dan polutan di udara, mimisan juga dapat terjadi karena adanya iritasi pada bagian rongga dan pangkal hidung yang disebabkan oleh adanya senyawa atau bahan kimia yang masuk ke dalam hidung. Beberapa bahan kimia dapat menimbulkan reaksi gatal dan pendarahan pada bagian hidung apabila terhirup. Untuk menghindari hal ini, maka disarankan untk :

  • Wajib menggunakan masker ketika harus bekerja dengan banyak senyawa dan zat kimia
  • Sebisa mungkin menghindari peralatan yang dapat menghasilkan atau menimbulkan senyawa kimia.
  1. Penggunaan NAPZA

Narkotika dan obat – obatan terlarang alias narkoba, terutama jenis narkoba yang dihirup masuk ke dalam tubuh juga dapat menimbulkan iritasi dan mimisan pada hidung. Salah satu jenis narkoba yang paling umum adalah jenis kokain.

Baca juga :

  1. Muncul tumor pada rongga hidung

Tumor merupakan suatu pertumbuhan benjolan yang tidak normal, yang dalam hal ini muncul dan tumbuh pada bagian rongga hidung. Ketika tumor menjadi semakin membesar, maka tumor tersebut dapat menyebabkan beberapa hal, antara lain :

  • Menutup saluran pernapasan
  • Menekan pembuluh darah hingga pecah
  1. Adanya suatu kelainan pada sistem pembekuan darah

Beberapa orang memiliki kondisi yang berbeda dari kondisi orang normal pada umumnya. Apabila pada umumnya luka yang dialami oleh seseorang dapat kering dan sembuh dalam waktu singkat, maka penderita hemophilia (kelainan dalam sistem pembekuan darah) akan sulit dalam melakukan proses tersebut. Salah satu gejala utama dari hemophilia adalah terjadinya pendarahan pada bagian – bagian tubuh, salah satunya adalah pada bagian hidung (mimisan).

  1. Gejala psikosomatis
sponsored links

Gejala psikosomatis merupakan salah satu gejala – gejala fisiologis yang disebabkan oleh faktor psikologis. Faktor psikologis yang biasanya sering menyebabkan terjadinya gangguan psikosomatis antara lain :

  • Perasaan tertekan
  • Stres
  • Depresi
  • Kecemasan akan sesuatu
  • Takut
  • Phobia

Beberapa kondisi psikologis diatas telah terbukti memiliki dampak terhadap kondisi kesehatan dan kondisi fisik seseorang, salah satunya adalah dengan kondisi tubuh terutama hidung yang mengalami mimisan.

  1. Kecelakaan

Ada beberapa kondisi dimana mimisan yang dialami oleh seseorang merupakan akibat dari kecelakaan yang menimpa dirinya. Kecelakaan ini dapat mencakup banyak hal, mulai dari kecelakaan ringan hingga berat.

Contohnya ada beberapa kasus diman seorang anak sedang bermain kejar – kejaran dan terjatuh, mengalami mimisan. Namun demikian, tidak semua kecelakaan akan berujung pada gejala mimisan

  1. Efek atau gejala dari penyakit – penyakit tertentu

Selain sebagai suatu gejala yang dapat muncul dengan sendirinya, ada beberapa jenis penyakit yang diidap oleh seseorang dapat menimbulkan mimisan. Singkatnya adalah, mimisan merupakan salah satu gejala yang ditimbulkan suatu penyakit. Beberapa penyakit yang mungkin menimbulkan gejala mimisan antara lain :

Apa yang harus dilakukan ketika mengalami gejala mimisan?

Ketika anda mengalami suatu gejala mimisan, anda dapat melakukan beberapa hal, antara lain :

  1. Jangan panic, dan tetap tenang
  2. Duduk tegak atau agak tidur sedikit
  3. Pencet hidung anda dengan kedua jari. Hal ini dapat membantu menghentikan pendarahan yang terjadi pada hidung anda.
  4. Tutup bagian hidung dengan menggunakan tissue, dan bersihkan sisa darah yang masih keluar dari hidung
  5. Kompres hidung yang mimisan dengan menggunakan es batu. Hal ini dilakukan agar darah dapat membeku dan berhenti keluar.

Apakah mimisan berbahaya?

Apabila ditelusuri berdasarkan penyebab dan gejala yang muncul akibat dari mimisan pada hidung, pada dasarnya, mimisan bukanlah merupakan suatu gejala yang patut ditindaklanjuti secara berlebihan. Cukup tunggu saja selam 10 – 15 menit, dan lakukan tips menangani mimisan yang sudah disebutkan sebelumnya. Berikut ini merupakan ‘syarat’ yang harus dipenuhi ketika mimisan tidak dianggap berbahaya :

  1. Pendarahn terjadi tidak lebih dari 30 menit
  2. Pendarahan hidung atau mimisan terjadi dalam frekuensi yang jarang
  3. Darah yang keluar dari hidung tidak banyak dan dapat terkontrol
  4. Tidak ada rasa perih atau sakit ketika mimisan

Apabila anda mengalami hal tersebut, maka anda tidak perlu panic. Anda baru boleh merasa panic ketika ke – 4 hal yang sudah disebutkan diatas berlaku kebalikannya, seperti :

  1. Pendarahan atau mimisan terjadi dalam frekuensi waktu yang sangat sering
  2. Terasa sakit dan nyeri pada bagian – bagian tertentu
  3. Volume darah yang keluar sangat banyak
  4. Detak jantung yang tidak teratur
  5. Muntah darah
  6. Kulit menjadi pucat
  7. Mimisan yang dibarengi oleh bagian atau organ tubuh lainnya.

Apabila anda merasakan gejala seperti itu, maka anda patut waspada. Gejala – gejala di atas mungkin saja merupakan ciri atau gejala yang ditimbulkan oleh berbagai macam penyakit, baik itu kronis maupun penyakit yang ringan. Ada baiknya anda langsung pergi ke dokter keercaan anda apabila anda mengalami gejala – gejala di atas.

Bagaimana cara mencegah terjadinya mimisan?

Untuk mencegah terjadinya mimiasn sendiri lebih ditekankan kepada perubahan kebiasaan atau perilaku, seperti :

  1. Tidak mengorek hidung terlalu dalam
  2. Menggunakan masker saat bekerja di lokasi yang banyak allergen dan polutan
  3. Tidak membuang ingus terlalu keras
  4. Selalu jaga kesehatan dan daya tahan tubuh dengan mengkonsumsi makanan – makanan yang bergizi dan bernutrisi tinggi.

Apakah obat mimisan alami ??

  • Posisi duduk lebih condong ke depan

Langkah awal untuk menangani mimisan adalah meletakkan pasien dalam posisi duduk dengan badan beserta kepala lebih maju ke depan. Jepit hidung pasien dengan dua jari tangan, biarkan ia bernafas lewat mulut selama sekitar 2 menit. Setelah darah berhenti mengalir, kompres hidungnya menggunakan es. Hal ini bertujuan untuk membekukan darah dengan cara memperkecil pembuluh darah (vasokonstriksi). Sedangkan posisi duduk tersebut bertujuan mencegah aliran darah ke kerongkongan dan lambung.

  • Hentikan pendarahan menggunakan daun sirih

Ambil sehelai daun sirih muda, kemudian diremas dan digulung membentuk kerucut. Sumbat hidung pasien dengan daun sirih, biarkan selama beberapa menit. Posisi wajah menghadap tengadah. Cara ini bertujuan agar pembuluh darah menyusut.

Jika pendarahan pada hidung tetap berlanjut selama lebih dari sepuluh menit, segera bawa pasien ke dokter. Pendarahan yang berlanjut disertai panas kemungkinan adalah indikasi penyakit serius. Pertahankan posisi pasien dalam keadaan duduk bersandar.

6 Cara Mengobati Mimisan terus-menerus secara alami

Selain menggunakan daun sirih, untuk mengobati mimisan dapat menggunakan bahan alami di bawah ini:

1. Akar Teratai


Sediakan 200 gram akar teratai, lalu ditumbuk sampai halus. Gunakan airnya sebagai obat tetes hidung, sebanyak 3 tetes air. Silahkan minum sisanya.

2. Rambut Jagung


Ambil 50 gram rambut jagung, kemudian rebus bersama 400 cc air. Biarkan airnya mendidih dan tersisa setengahnya. Setelah itu, airnya disaring. Minumlah airnya selagi hangat.

3. Akar Alang-Alang


Sediakan 60 gram akar alang-alang, kemudian direbus bersama 400 cc air sampai mendidih. Biarkan airnya menyusut hingga setengahnya. Minum airnya selagi hangat.

4. Pegagan

Ambil 60 gram pegagan, kemudian direbus ke dalam 400 cc air. Biarkan airnya mendidih selama beberapa menit, sehingga tersisa setengahnya. Segera minum airnya selagi hangat.

5. Kangkung segar

Sediakan 25 gram kangkung segar dan air secukupnya, kemudian masukkan ke dalam blender. Jus kangkung dapat diminum secara teratur untuk mengatasi mimisan yang sering dialami.

6. Kacang Tanah

Siapkan 25 gram kulit kacang tanah, kemudian rebus bersama 400 cc air. Setelah airnya berkurang setengah dari semula, disaring. Minum airnya ketika hangat.

Demikian cara mengatasi mimisan dan mengobatinya menggunakan bahan alami. Anda dapat memilih salah satu bahan yang mudah ditemukan, untuk mengobati dan mencegah mimisan.

Itulah beberapa hal yang dapat menimbulkan gejala mimisan pada diri anda. semoga artikel ini bermanfaat bagi anda.

SUMBER : AyoKesehatan, ObatTradisional

Categories: Kesehatan | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: